loading...

Xylitol: Semua yang Harus Anda Ketahui

Gula yang ditambahkan mungkin tidak sehat dalam diet modern.
Karena alasan ini, pemanis bebas gula seperti xylitol menjadi populer.
Xylitol terlihat dan terasa seperti gula tetapi memiliki lebih sedikit kalori dan tidak meningkatkan kadar gula darah.
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ia memiliki berbagai manfaat penting, termasuk peningkatan kesehatan gigi.
Artikel ini membahas xylitol dan efek kesehatannya.

Apa itu Xylitol?

Xylitol dikategorikan sebagai gula alkohol.
Secara kimia, gula alkohol menggabungkan sifat-sifat molekul gula dan molekul alkohol. Strukturnya memungkinkan mereka untuk menstimulasi reseptor rasa untuk rasa manis di lidah Anda.
Xylitol ditemukan dalam jumlah kecil di banyak buah dan sayuran dan karenanya dianggap alami. Manusia bahkan menghasilkan jumlah kecil melalui metabolisme normal.
Ini adalah bahan umum dalam permen karet bebas gula, permen, makanan ramah diabetes dan produk perawatan mulut.
Xylitol memiliki rasa yang mirip dengan gula biasa tetapi mengandung kalori 40% lebih sedikit:
  • Gula meja: 4 kalori per gram
  • Xylitol: 2,4 kalori per gram
Xylitol yang dibeli di toko muncul sebagai bubuk kristal putih.
Karena xylitol adalah pemanis olahan, xylitol tidak mengandung vitamin, mineral, atau protein. Dalam pengertian itu, ia hanya menyediakan kalori kosong.
Xylitol dapat diproses dari pohon seperti birch atau dari serat tanaman yang disebut xylan.
Meskipun gula alkohol secara teknis adalah karbohidrat, kebanyakan dari mereka tidak meningkatkan kadar gula darah dan karenanya tidak dihitung sebagai karbohidrat bersih, menjadikannya pemanis populer dalam produk rendah karbohidrat.
Meskipun kata "alkohol" adalah bagian dari namanya, bukan alkohol yang sama yang membuat Anda mabuk. Alkohol gula aman bagi penderita kecanduan alkohol.
RINGKASANXylitol adalah gula alkohol yang terjadi secara alami di beberapa tanaman. Meskipun terlihat dan rasanya seperti gula, ia memiliki kalori 40% lebih sedikit.

Xylitol Memiliki Indeks Glikemik Sangat Rendah dan Tidak Menghasilkan Gula Darah atau Insulin

Salah satu efek negatif dari tambahan gula - dan sirup jagung fruktosa tinggi - adalah dapat meningkatkan kadar gula darah dan insulin.
Karena tingkat fruktosa yang tinggi, fruktosa juga dapat menyebabkan resistensi insulin dan beberapa masalah metabolisme bila dikonsumsi berlebihan.
Namun, xylitol mengandung nol fruktosa dan memiliki efek yang dapat diabaikan pada gula darah dan insulin.
Karena itu, tidak ada efek berbahaya dari gula yang berlaku untuk xylitol.
Indeks glikemik Xylitol (GI) - ukuran seberapa cepat makanan meningkatkan gula darah - hanya 7, sedangkan gula biasa adalah 60-70.
Ini juga dapat dianggap sebagai pemanis ramah penurunan berat badan karena mengandung kalori 40% lebih sedikit daripada gula.
Bagi penderita diabetes, prediabetes, obesitas, atau masalah metabolisme lainnya, xylitol adalah alternatif yang sangat baik untuk gula.
Sementara penelitian pada manusia yang sesuai saat ini tidak tersedia, studi tikus menunjukkan bahwa xylitol dapat meningkatkan gejala diabetes, mengurangi lemak perut dan bahkan mencegah penambahan berat badan pada diet penggemukan.
RINGKASANTidak seperti gula, xylitol memiliki efek yang dapat diabaikan pada kadar gula darah dan insulin. Penelitian pada hewan menunjukkan manfaat yang luar biasa bagi kesehatan metabolisme.

Xylitol Meningkatkan Kesehatan Gigi

Banyak dokter gigi merekomendasikan penggunaan permen karet yang dimaniskan xylitol - dan untuk alasan yang baik.
Penelitian telah menentukan bahwa xylitol meningkatkan kesehatan gigi dan membantu mencegah kerusakan gigi.
Salah satu faktor risiko utama kerusakan gigi adalah bakteri mulut yang disebut Streptococcus mutans . Ini adalah bakteri yang paling bertanggung jawab untuk plak.
Meskipun beberapa plak pada gigi Anda normal, kelebihan plak mendorong sistem kekebalan tubuh untuk menyerang bakteri di dalamnya. Ini dapat menyebabkan penyakit radang gusi seperti radang gusi.
Bakteri oral ini memakan glukosa dari makanan, tetapi mereka tidak dapat menggunakan xylitol. Dengan demikian, mengganti gula dengan xylitol mengurangi bahan bakar yang tersedia untuk bakteri berbahaya.
Meskipun bakteri ini tidak dapat menggunakan xylitol untuk bahan bakar, mereka masih mencernanya. Setelah menyerap xylitol, mereka tidak dapat mengambil glukosa - yang berarti bahwa jalur penghasil energi mereka tersumbat dan mereka akhirnya mati.
Dengan kata lain, ketika Anda mengunyah permen karet dengan xylitol atau menggunakannya sebagai pemanis, bakteri berbahaya di mulut Anda mati kelaparan.
Dalam sebuah penelitian, permen karet yang diberi pemanis xylitol menurunkan kadar bakteri jahat hingga 27-75%, sementara tingkat bakteri ramah tetap konstan.
Penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa xylitol dapat meningkatkan penyerapan kalsium dalam sistem pencernaan Anda, melindungi terhadap osteoporosis dan memperkuat gigi Anda.
Penelitian pada manusia menunjukkan bahwa xylitol - baik dengan mengganti gula atau menambahkannya ke dalam makanan Anda - dapat mengurangi gigi berlubang dan kerusakan gigi hingga 30-85%.
Karena peradangan adalah akar dari banyak penyakit kronis, mengurangi peradangan plak dan gusi dapat bermanfaat bagi seluruh tubuh Anda juga.
RINGKASANXylitol dapat menyebabkan kelaparan bakteri berbahaya di mulut Anda, mengurangi penumpukan plak dan kerusakan gigi. Ini dapat membantu mencegah gigi berlubang dan penyakit radang gusi.

Xylitol Mengurangi Infeksi Telinga dan Ragi

Mulut, hidung, dan telinga Anda semuanya saling berhubungan.
Karena itu, bakteri yang hidup di mulut dapat berakhir menyebabkan infeksi telinga - masalah umum pada anak-anak.
Ternyata xylitol dapat membuat sebagian bakteri ini kelaparan dengan cara yang sama seperti bakteri yang memproduksi plak.
Satu studi pada anak-anak dengan infeksi telinga berulang mengamati bahwa penggunaan permen karet xylitol yang dimaniskan setiap hari mengurangi tingkat infeksi mereka sebesar 40%.
Xylitol juga melawan ragi Candida albicans, yang dapat menyebabkan infeksi candida . Xylitol mengurangi kemampuan ragi untuk menempel pada permukaan, sehingga membantu mencegah infeksi.
RINGKASANGusi yang dimaniskan xylitol dapat mengurangi infeksi telinga pada anak-anak dan memerangi infeksi jamur candida.

Manfaat Kesehatan Potensial Lainnya

Kolagen adalah protein paling melimpah di tubuh Anda, ditemukan dalam jumlah besar di kulit dan jaringan ikat.
Beberapa penelitian pada tikus mengaitkan xylitol dengan peningkatan produksi kolagen, yang dapat membantu menangkal efek penuaan pada kulit Anda.
Xylitol juga dapat melindungi terhadap osteoporosis, karena menyebabkan peningkatan volume tulang dan kandungan mineral tulang pada tikus.
Perlu diingat bahwa studi pada orang diperlukan untuk mengkonfirmasi manfaat ini.
Xylitol juga memberi makan bakteri ramah di usus Anda, bertindak sebagai serat larut dan meningkatkan kesehatan pencernaan Anda.
RINGKASANXylitol dapat meningkatkan produksi kolagen dan mengurangi risiko osteoporosis Anda. Ini juga memberi makan bakteri ramah di usus Anda.

Xylitol Sangat Beracun untuk Anjing

Pada manusia, xylitol diserap perlahan dan tidak memiliki efek yang dapat diukur pada produksi insulin.
Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk anjing.
Ketika anjing makan xylitol, tubuh mereka keliru menganggapnya sebagai glukosa dan mulai memproduksi insulin dalam jumlah besar.
Kemudian sel-sel anjing mulai menyerap glukosa dari aliran darah, yang dapat menyebabkan hipoglikemia, atau gula darah rendah, dan bahkan kematian.
Xylitol juga dapat memiliki efek merusak pada fungsi hati pada anjing, dengan dosis tinggi menyebabkan gagal hati.
Hanya dibutuhkan 0,1 gram per kg berat badan anjing untuk terpengaruh, sehingga chihuahua 6–7 pon (3 kg) akan sakit karena makan hanya 0,3 gram xylitol. Itu kurang dari jumlah yang terkandung dalam sepotong permen karet.
Jika Anda memiliki anjing, jauhkan xylitol dengan aman atau keluar dari rumah Anda sama sekali. Jika Anda yakin anjing Anda secara tidak sengaja memakan xylitol, bawalah langsung ke dokter hewan.
RINGKASANXylitol sangat beracun bagi anjing, menyebabkan hipoglikemia dan gagal hati.

Efek Samping dan Dosis

Xylitol umumnya ditoleransi dengan baik, tetapi beberapa orang mengalami efek samping pencernaan ketika mereka makan terlalu banyak.
Alkohol gula dapat menarik air ke usus Anda atau difermentasi oleh bakteri usus.
Ini dapat menyebabkan gas, kembung dan diare. Namun, tubuh Anda tampaknya beradaptasi dengan sangat baik terhadap xylitol.
Jika Anda menambah asupan secara perlahan dan memberi waktu tubuh Anda untuk menyesuaikan, Anda kemungkinan tidak akan mengalami efek negatif apa pun.
Konsumsi xylitol jangka panjang tampaknya benar-benar aman.
Dalam satu studi, orang mengkonsumsi rata-rata 3,3 pon (1,5 kg) xylitol per bulan - dengan asupan harian maksimum lebih dari 30 sendok makan (400 gram) - tanpa efek negatif.
Orang menggunakan gula alkohol untuk memaniskan kopi, teh, dan berbagai resep. Anda dapat mengganti gula dengan xylitol dalam rasio 1: 1.
Jika Anda memiliki sindrom iritasi usus besar (IBS) atau intoleransi terhadap FODMAPs , berhati-hatilah dengan alkohol gula dan pertimbangkan untuk menghindarinya sama sekali.
RINGKASANXylitol dapat menyebabkan gangguan pencernaan pada beberapa orang, tetapi dosis tinggi dapat ditoleransi dengan baik oleh orang lain.

Garis bawah

Sebagai pemanis, xylitol adalah pilihan yang sangat baik.
Sementara beberapa pemanis dapat menyebabkan risiko kesehatan, penelitian menunjukkan bahwa xylitol memiliki manfaat kesehatan yang sebenarnya.
Itu tidak melonjak gula darah atau insulin, kelaparan bakteri penghasil plak di mulut Anda dan memberi makan mikroba ramah dalam sistem pencernaan Anda.
Jika Anda mencari alternatif yang lebih sehat daripada gula biasa, cobalah xylitol.