Diet Terbaik untuk Hypothyroidism: Makanan untuk Makan, Makanan yang Harus Dihindari

Hipotiroidisme adalah suatu kondisi dimana tubuh tidak cukup membuat hormon tiroid.
Hormon tiroid membantu mengendalikan pertumbuhan, perbaikan dan metabolisme Anda. Akibatnya, orang yang menderita hipotiroidisme mungkin mengalami kelelahan, rambut rontok, penambahan berat badan, merasa kedinginan, merasa pusing dan banyak lagi gejala.
Hipotiroidisme mempengaruhi 1 sampai 2% orang di seluruh dunia dan sepuluh kali lebih mungkin untuk mempengaruhi wanita daripada pria.
Chia, Puding Pisang dan Blueberry
Makanan saja tidak akan menyembuhkan hipotiroidisme. Namun, kombinasi nutrisi dan obat yang tepat dapat membantu mengembalikan fungsi tiroid dan meminimalkan gejala Anda.
Artikel ini membantu Anda menemukan diet terbaik untuk hipotiroidisme, termasuk makanan yang harus dimakan dan mana yang harus dihindari - semuanya berdasarkan penelitian.

Apa itu Hypothyroidism?

Kelenjar tiroid adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu kecil yang berada di dekat pangkal leher Anda.
Ini membuat dan menyimpan hormon tiroid yang mempengaruhi hampir setiap sel di tubuh Anda.
Ketika kelenjar tiroid menerima sinyal, disebut TSH (hormon perangsang tiroid), ia melepaskan hormon tiroid ke dalam aliran darah. Sinyal ini dikirim dari kelenjar pituitari, kelenjar kecil ditemukan di dasar otak Anda, ketika kadar hormon tiroid rendah.
Kadang-kadang, kelenjar tiroid tidak melepaskan hormon tiroid, bahkan bila ada banyak TSH. Ini disebut hipotiroidisme primer dan merupakan jenis hipotiroidisme yang paling banyak.
Sekitar 90% hipotiroidisme primer disebabkan oleh tiroiditis Hashimoto, penyakit autoimun dimana sistem kekebalan tubuh Anda keliru menyerang kelenjar tiroid Anda.
Penyebab hipotiroidisme primer lainnya adalah defisiensi yodium, kelainan genetik, penggunaan obat dan operasi tertentu yang menghilangkan bagian tiroid.
Lain kali kelenjar tiroid tidak menerima cukup TSH, sinyal untuk melepaskan lebih banyak hormon tiroid. Hal ini terjadi ketika kelenjar pituitari tidak bekerja dengan baik dan disebut hipotiroidisme sekunder.
Hormon tiroid sangat penting. Mereka membantu mengendalikan pertumbuhan, perbaikan dan metabolisme Anda - sebuah proses di mana tubuh Anda mengubah apa yang Anda makan menjadi energi.
Metabolisme Anda mempengaruhi suhu dan seberapa cepat Anda membakar kalori. Itulah sebabnya penderita hipotiroidisme sering merasa kedinginan, lelah dan berat badan bertambah dengan mudah.
RINGKASAN:Hipotiroidisme adalah suatu kondisi dimana kelenjar tiroid tidak membuat cukup hormon tiroid. Sebagai hormon tiroid penting untuk pertumbuhan, perbaikan dan metabolisme, orang dengan hipotiroidisme mungkin sering merasa kedinginan, lelah dan dapat menambah berat badan dengan mudah.

Bagaimana Hypothyroidism Mempengaruhi Metabolisme Anda?

Hormon tiroid membantu mengendalikan kecepatan metabolisme Anda. Semakin cepat metabolisme Anda, semakin banyak kalori yang akan terbakar tubuh Anda saat istirahat.
Orang yang memiliki hipotiroidisme membuat lebih sedikit hormon tiroid. Ini berarti mereka memiliki metabolisme yang lebih lambat dan membakar lebih sedikit kalori saat istirahat.
Memiliki metabolisme yang lambat disertai beberapa risiko kesehatan. Ini mungkin membuat Anda lelah, tingkatkan kadar kolesterol darah Anda dan buat lebih sulit bagi Anda untuk menurunkan berat badan.
Jika Anda merasa sulit mempertahankan berat badan dengan hipotiroidisme, cobalah melakukan kardio dengan intensitas sedang atau tinggi. Ini termasuk latihan seperti berjalan cepat, berlari, hiking dan mendayung.
Penelitian menunjukkan bahwa olahraga aerobik intensitas sedang sampai intensitas tinggi dapat membantu meningkatkan kadar hormon tiroid Anda. Pada gilirannya, ini dapat membantu mempercepat metabolisme Anda.
Orang dengan hipotiroidisme mungkin juga mendapat manfaat dari peningkatan asupan protein mereka. Penelitian menunjukkan bahwa diet protein yang lebih tinggi membantu meningkatkan kecepatan metabolisme Anda.
RINGKASAN:Orang dengan hipotiroidisme biasanya memiliki metabolisme yang lebih lambat. Penelitian menunjukkan bahwa latihan aerobik dapat membantu meningkatkan kadar hormon tiroid Anda. Selain itu, mengonsumsi lebih banyak protein dapat membantu meningkatkan metabolisme Anda.

Nutrisi mana yang penting?

Ada beberapa nutrisi yang penting untuk kesehatan tiroid optimal.

Yodium

Yodium adalah mineral penting yang dibutuhkan untuk membuat hormon tiroid. Dengan demikian, orang dengan defisiensi yodium mungkin berisiko mengalami hipotiroidisme.
Kekurangan yodium sangat umum dan mempengaruhi hampir sepertiga populasi dunia. Namun, kurang umum bagi orang-orang dari negara maju seperti AS, karena mereka dapat menghindari defisiensi yodium dengan menambahkan garam meja beryodium ke makanan mereka.
Jika Anda kekurangan yodium, tambahkan garam meja beryodium ke makanan Anda atau makan lebih banyak makanan kaya yodium seperti rumput laut, ikan , susu dan telur.
Suplemen yodium tidak diperlukan karena Anda bisa mendapatkan banyak yodium dari makanan Anda. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa terlalu banyak dapat merusak kelenjar tiroid.

Selenium

Selenium membantu tubuh "mengaktifkan" hormon tiroid sehingga bisa digunakan oleh tubuh.
Mineral penting ini juga memiliki manfaat antioksidan, yang berarti dapat melindungi kelenjar tiroid dari kerusakan oleh molekul yang disebut radikal bebas.
Menambahkan makanan kaya selenium ke makanan Anda adalah cara yang bagus untuk meningkatkan tingkat selenium Anda. Ini termasuk kacang Brazil, tuna, sarden, telur , kacang polong dan bayam.
Namun, hindari mengambil suplemen selenium kecuali disarankan oleh dokter Anda. Suplemen menyediakan dosis besar, dan selenium bisa jadi racun dalam jumlah banyak.

Seng ( Zinc )

Seperti selenium, seng juga membantu tubuh "mengaktifkan" hormon tiroid.
Studi juga menunjukkan bahwa seng dapat membantu tubuh mengatur TSH, hormon yang memberitahu kelenjar tiroid untuk melepaskan hormon tiroid.
Defisiensi seng jarang terjadi di negara maju, karena seng berlimpah dalam persediaan makanan.
Meskipun demikian, jika Anda memiliki hipotiroidisme, Anda harus lebih banyak makan makanan kaya zinc seperti tiram dan kerang, daging sapi dan ayam lainnya.
RINGKASAN:Penelitian menunjukkan bahwa yodium, selenium dan seng sangat bermanfaat bagi seseorang dengan hipotiroidisme. Namun, yang terbaik adalah menghindari suplemen iodium dan selenium kecuali jika dokter Anda menyarankan Anda untuk meminumnya.

Nutrisi mana yang berbahaya?

Ada beberapa nutrisi yang mungkin berbahaya bagi seseorang dengan hipotiroidisme.

Goitrogen

Goitrogen adalah senyawa yang dapat mengganggu fungsi normal kelenjar tiroid.
Mereka mendapatkan nama mereka dari istilah "gondok," yang merupakan kelenjar tiroid yang membesar yang mungkin terjadi dengan hipotiroidisme.
Anehnya, banyak makanan sehari-hari mengandung goitrogen. Ini termasuk:
  • Makanan kedelai: Tahu, tempe, edamame, dll.
  • Sayuran tertentu: Kubis, brokoli, kangkung, kembang kol, bayam, dll.
  • Buah dan tanaman tepung: Ubi jalar, singkong, persik, stroberi, dll.
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian: Millet, kacang pinus, kacang tanah, dll.
Jadi secara teori, orang dengan hipotiroidisme harus menghindari goitrogen. Namun, ini tampaknya hanya menjadi masalah bagi orang-orang yang memiliki kekurangan yodium atau makan goitrogen dalam jumlah besar.
Selain itu, makanan olahan dengan goitrogen dapat "menonaktifkan" zat goitrogenik.
Satu pengecualian untuk makanan di atas adalah millet. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa millet mungkin mengganggu fungsi tiroid, bahkan jika Anda tidak memiliki defisiensi yodium.

Perekat ( Gluten )

Gluten adalah protein yang ditemukan dalam biji-bijian seperti gandum, gandum hitam dan jelai.
Orang yang memiliki penyakit celiac, penyakit autoimun, tidak bisa makan gluten. Tubuh mereka secara keliru menyerangnya dan menyebabkan kerusakan pada area usus di sekitarnya.
Sayangnya, penelitian menunjukkan bahwa orang yang memiliki penyakit autoimun berisiko mengembangkan penyakit autoimun lainnya.
Itulah sebabnya beberapa orang yang menderita tiroiditis Hashimoto, penyebab utama hipotiroidisme, mungkin juga menderita penyakit celiac.
Ini juga berarti bahwa beberapa orang yang memiliki tiroiditis Hashimoto mungkin perlu menghilangkan gluten untuk membantu memperbaiki gejala mereka.
RINGKASAN:Dua zat yang dapat membahayakan tiroid Anda adalah goitrogen dan gluten. Goitrogen dapat mengganggu fungsi tiroid normal Anda, sementara beberapa orang dengan hipotiroidisme juga menderita penyakit celiac.

Makanan yang harus dihindari

Untungnya, tidak banyak makanan yang perlu Anda hindari jika Anda memiliki hipotiroidisme.
Namun, makanan yang mengandung goitrogen harus dimakan secukupnya dan dimasak dengan ideal.
Anda juga harus menghindari makan makanan olahan, karena biasanya mengandung lebih banyak kalori. Ini bisa menjadi masalah bagi seseorang dengan hipotiroidisme, karena mereka dapat menambah berat badan dengan mudah.
Berikut adalah daftar makanan dan suplemen yang harus Anda hindari sepenuhnya:
  • Millet: Semua varietas.
  • Makanan yang sangat diproses: kue, biskuit, dll.
  • Suplemen: Suplemen selenium dan yodium harus dihindari kecuali jika diresepkan oleh dokter Anda.
Berikut adalah daftar makanan yang bisa Anda makan secukupnya. Makanan ini telah goitrogen atau dikenal iritasi jika dikonsumsi dalam jumlah besar.
  • Makanan yang mengandung gluten: Roti, pasta, sereal, bir, dll.
  • Makanan Kedelai: Tahu, tempe, kacang edamame, susu kedelai, dll.
  • Sayuran tertentu: Brokoli, kangkung, bayam, kol, dll.
  • Buah tertentu: Persik, pir dan stroberi.
  • Minuman: Kopi, teh hijau dan alkohol - minuman ini dapat mengiritasi kelenjar tiroid Anda.
Jika Anda menderita penyakit celiac karena tiroiditis Hashimoto atau merasa tidak nyaman mengonsumsi makanan yang mengandung gluten, maka Anda harus menghindari gluten sepenuhnya.
RINGKASAN:Orang dengan hipotiroidisme harus menghindari millet, makanan olahan dan suplemen seperti selenium dan seng (kecuali disarankan oleh dokter mereka). Makanan yang mengandung gluten dan goitrogen baik dalam jumlah sedang kecuali jika tidak menimbulkan rasa tidak nyaman.

Makanan untuk makan

Ada banyak pilihan yang bisa dikira hipotiroidisme.
Berikut adalah daftar makanan yang harus Anda makan dengan hipotiroidisme.
  • Telur: Telur utuh terbaik, karena banyak yodium dan selenium ditemukan di kuning telur, sedangkan putihnya penuh dengan protein.
  • Daging: Semua daging, termasuk daging domba, daging sapi, ayam, dll.
  • Ikan: Semua seafood, termasuk salmon, tuna, halibut, udang, dll.
  • Sayuran: Semua sayuran bagus untuk dimakan. Sayuran kurus sangat baik dikonsumsi dalam jumlah sedang, terutama saat dimasak.
  • Buah-buahan: Semua buah lain termasuk buah beri, pisang, jeruk, tomat, dll.
  • Butir bebas gluten dan biji-bijian: Beras, soba, quinoa, biji chia dan biji rami.
  • Susu: Semua produk susu termasuk susu, keju, yogurt, dll.
  • Minuman: Air dan minuman non-berkafein lainnya.
Orang dengan hipotiroidisme harus makan makanan berbasis sayuran, buah dan daging tanpa lemak. Mereka rendah kalori dan sangat mengisi, yang dapat membantu mencegah penambahan berat badan.
RINGKASAN:Orang dengan hipotiroidisme memiliki banyak pilihan untuk diet sehat. Mereka bisa makan telur, daging, ikan, kebanyakan buah dan sayuran, biji-bijian dan biji-bijian bebas gluten, minuman susu dan non-kafein.

Rencana Makan

Berikut adalah rencana makan selama seminggu untuk seseorang dengan hipotiroidisme.
Ini menyediakan jumlah protein yang sehat , memiliki jumlah karbohidrat rendah sampai sedang dan seharusnya membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat.
Pastikan Anda minum obat tiroid Anda setidaknya satu sampai dua jam sebelum makan pertama Anda atau seperti yang disarankan oleh dokter Anda. Nutrisi seperti serat, kalsium dan zat besi dapat menghentikan tubuh Anda menyerap obat tiroid dengan benar.

Senin

  • Sarapan: Roti bebas gluten dengan telur.
  • Makan siang: Ayam salad dengan 2-3 kacang Brasil.
  • Makan malam: Ayam goreng dan sayuran disajikan dengan nasi.

Selasa

  • Sarapan pagi: Oatmeal dengan 1/4 cup (31 gram) buah beri.
  • Makan siang: salad salmon panggang.
  • Makan malam: Ikan yang dipanggang dengan lemon, thyme dan lada hitam disajikan dengan sisi sayuran kukus.

Rabu

  • Sarapan: Roti bebas gluten dengan telur.
  • Makan siang: Sisa makan malam.
  • Makan malam: Tusuk sate udang disajikan dengan salad quinoa.

Kamis

  • Sarapan: Bermalam puding biji chia - 2 sdm (28 gram) biji chia, 1 cangkir (240 ml) yogurt Yunani dan 1/2 sdt ekstrak vanili dengan irisan buah pilihan Anda. Biarkan duduk dalam mangkuk atau mason jar semalam.
  • Makan siang: Sisa makan malam.
  • Makan malam: Panggang domba disajikan dengan sayuran kukus.

Jumat

  • Sarapan: Smoothie beraroma pisang.
  • Makan siang: Sandwich salad ayam bebas gluten.
  • Makan malam: Daging - irisan daging tanpa lemak, paprika dan salsa disajikan dalam tortilla jagung.

Sabtu

  • Sarapan: Telur, jamur dan zucchini frittata.
  • Makan siang: Tuna dan salad telur rebus.
  • Makan malam: Pizza Mediterania bebas gluten buatan sendiri diatapi pasta tomat, zaitun dan keju feta.

Minggu

  • Sarapan: Omelet dengan berbagai sayuran.
  • Makan siang: Quinoa salad dengan sayuran hijau dan kacang-kacangan.
  • Makan malam: Panggang steak dengan salad sisi.
RINGKASAN:Ini adalah contoh rencana makanan selama seminggu untuk seseorang dengan hipotiroidisme. Ini memberi Anda banyak pilihan menu lezat dan sehat.

Tips Menjaga Berat Badan Sehat

Sangat mudah untuk menambah berat badan dengan hipotiroidisme karena metabolisme yang lambat.
Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda menjaga berat badan yang sehat.
  • Istirahat: Bertujuan selama 7 sampai 8 jam tidur setiap malam. Tidur kurang dari ini terkait dengan lemak, terutama di sekitar area perut.
  • Latihlah makanan yang penuh perhatian: Perhatikan apa yang Anda makan, mengapa Anda makan dan seberapa cepat Anda makan dapat membantu Anda mengembangkan hubungan yang lebih baik dengan makanan. Studi juga menunjukkan bahwa hal itu dapat membantu Anda menurunkan berat badan.
  • Cobalah yoga atau meditasi: Yoga dan meditasi dapat membantu Anda menghilangkan stres dan memperbaiki kesehatan Anda secara keseluruhan. Penelitian juga menunjukkan bahwa mereka efektif membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat.
  • Cobalah diet karbohidrat rendah sampai sedang: Mengonsumsi karbohidrat rendah sampai sedang adalah sangat efektif untuk bertahan pada berat badan yang sehat. Namun, hindari mencoba diet ketogenik, karena mengonsumsi terlalu sedikit karbohidrat bisa menurunkan kadar hormon tiroid Anda.
RINGKASAN:Meskipun mudah menambah berat badan dengan hipotiroidisme, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mempertahankan berat badan yang sehat. Misalnya, Anda bisa mencoba beristirahat, makan protein dan latihan dengan baik.

Garis bawah


Hipotiroidisme, atau tiroid yang kurang aktif, adalah masalah kesehatan yang umum terjadi.
Hal ini dapat menyebabkan gejala seperti kelelahan, penambahan berat badan, rasa dingin dan banyak lainnya.
Untungnya, makan nutrisi yang tepat dan minum obat dapat membantu mengurangi gejala dan memperbaiki fungsi tiroid.
Nutrisi yang hebat untuk tiroid Anda adalah yodium, selenium dan seng.
Di sisi lain, perekat makan dapat menyebabkan gejala tidak nyaman bagi beberapa orang dengan tiroiditis Hashimoto, penyebab utama hipotiroidisme. Itu karena tiroiditis dan penyakit celiac Hashimoto terkait erat. Beberapa orang mungkin memiliki kedua penyakit tersebut.
Mengikuti diet ramah tiroid dapat membantu meminimalkan gejala dan membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat. Ini mendorong makan makanan utuh dan tidak diproses dan protein tanpa lemak.