loading...

12 Potensi Manfaat Kesehatan dari Royal Jelly

Royal jelly adalah zat agar-agar yang diproduksi oleh lebah madu untuk memberi makan lebah ratu dan anak-anak mereka.
Ini sering dijual sebagai suplemen makanan untuk mengobati berbagai penyakit fisik dan penyakit kronis.
Meskipun telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional, penerapannya dalam pengobatan Barat masih kontroversial.
Berikut adalah 12 manfaat potensial royal jelly.

1. Mengandung Berbagai Nutrisi

Royal JellyBagikan di Pinterest
Royal jelly terdiri dari air, karbohidrat, protein, dan lemak.
Susunan kimiawi penuh dari royal jelly tidak diketahui, tetapi efek positifnya terhadap kesehatan diperkirakan berasal dari protein dan asam lemaknya yang unik.
Ini termasuk sembilan glikoprotein yang secara kolektif dikenal sebagai protein royal jelly utama (MRJPs) dan dua asam lemak, asam trans-10-Hydroxy-2-decenoic dan asam 10-Hydroxydecanoic.
Royal jelly juga mengandung beberapa vitamin B dan trace mineral.
Namun, komposisi nutrisi sangat bervariasi antara sumber royal jelly.
Beberapa vitamin yang biasanya ada dalam royal jelly termasuk:
  • Tiamin (B1)
  • Riboflavin (B2)
  • Asam Pantotenat (B5)
  • Pyridoxine (B6)
  • Niacin (B3)
  • Asam folat (B9)
  • Inositol (B8)
  • Biotin (B7)
Nutrisi ini dapat memberikan beberapa manfaat kesehatan royal jelly, meskipun penelitian lebih lanjut tentang zat unik ini diperlukan.
RINGKASANRoyal jelly mengandung air, karbohidrat, protein, lemak, vitamin B, dan trace mineral. Protein dan asam lemaknya yang unik mungkin menjadi alasan potensi manfaatnya bagi kesehatan.

2. Dapat Memberikan Efek Antioksidan dan Anti Radang

Royal jelly secara luas diklaim mengurangi peradangan dan stres oksidatif.
Dalam beberapa tabung percobaan dan penelitian pada hewan, asam amino spesifik, asam lemak dan senyawa fenolik yang ditemukan dalam royal jelly tampaknya memiliki efek antioksidan yang kuat.
Selain itu, beberapa penelitian tabung menunjukkan penurunan kadar bahan kimia proinflamasi yang dilepaskan dari sel-sel kekebalan yang diobati dengan royal jelly.
Sementara hasil ini menjanjikan, penelitian pada manusia masih kurang. Diperlukan lebih banyak data untuk menarik kesimpulan definitif tentang mengobati peradangan dengan royal jelly.
RINGKASANBeberapa penelitian pada hewan dan tabung percobaan menunjukkan royal jelly mungkin memiliki efek antioksidan dan anti-inflamasi. Namun, penelitian komprehensif tidak ada.

3. Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung dengan memengaruhi Tingkat Kolesterol

Penelitian pada hewan dan manusia menunjukkan bahwa royal jelly dapat berdampak positif terhadap kadar kolesterol dan dengan demikian mengurangi risiko penyakit jantung.
Meskipun mekanisme pastinya masih belum jelas, protein spesifik dalam royal jelly dapat membantu menurunkan kolesterol.
Satu studi 12 minggu menemukan bahwa kelinci yang dilengkapi dengan royal jelly secara signifikan mengurangi kadar kolesterol LDL total dan "buruk" masing-masing sebesar 28% dan 23%.
Demikian pula, penelitian pada manusia selama satu bulan memperlihatkan penurunan 11% dan 4% kadar kolesterol LDL total dan "buruk" pada orang yang mengonsumsi sekitar 3 gram royal jelly setiap hari.
Sebaliknya, penelitian manusia kecil lainnya tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam kadar kolesterol antara peserta yang diobati dengan royal jelly dan mereka yang menggunakan plasebo.
Sementara studi ini menjanjikan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami dampak royal jelly pada kesehatan jantung.
RINGKASANBeberapa penelitian pada hewan dan manusia menunjukkan penurunan kadar kolesterol dengan suplemen royal jelly. Namun, studi lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hasil ini.

4. Dapat Membantu Penyembuhan Luka dan Perbaikan Kulit

Royal jelly - keduanya digunakan secara oral dan topikal - dapat mendukung penyembuhan luka dan kondisi kulit inflamasi lainnya.
Itu diketahui memiliki efek antibakteri, yang dapat menjaga luka bersih dan bebas dari infeksi.
Satu studi pada hewan mengungkapkan peningkatan produksi kolagen pada tikus yang diberi ekstrak royal jelly. Kolagen adalah protein struktural yang vital untuk perbaikan kulit.
Sebuah penelitian tabung menunjukkan peningkatan kapasitas perbaikan jaringan yang signifikan dalam sel manusia yang diobati dengan royal jelly.
Sebaliknya, penelitian pada manusia yang lebih baru tidak menemukan perbedaan dalam penyembuhan luka antara kelompok kontrol dan peserta yang mengobati ulkus kaki diabetik secara topikal dengan royal jelly.
Pada akhirnya, diperlukan lebih banyak penelitian tentang efek royal jelly pada penyembuhan luka dan perbaikan jaringan.
RINGKASANBeberapa penelitian menunjukkan bahwa royal jelly dapat meningkatkan produksi protein yang terlibat dalam perbaikan jaringan. Namun, dibutuhkan lebih banyak penelitian.

5. Protein Spesifik Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Royal jelly dapat melindungi jantung dan sistem peredaran darah Anda dengan mengurangi tekanan darah.
Beberapa studi tabung menunjukkan bahwa protein spesifik dalam royal jelly mengendurkan sel otot polos di pembuluh darah dan arteri Anda, sehingga menurunkan tekanan darah.
Sebuah penelitian pada hewan baru-baru ini meneliti suplemen yang menggabungkan royal jelly dengan zat turunan lebah lainnya dan menemukan penurunan tekanan darah yang signifikan. Namun, peran pasti royal jelly dalam suplemen ini tidak jelas.
Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami hubungan royal jelly dengan tekanan darah.
RINGKASANSementara penelitian awal menunjukkan bahwa protein spesifik dalam royal jelly dapat menurunkan tekanan darah, diperlukan lebih banyak penelitian.

6. Mengatur Gula Darah dengan Mengurangi Stres Oksidatif dan Peradangan

Royal jelly juga dapat meningkatkan kontrol gula darah dan sensitivitas insulin dengan mengurangi stres oksidatif dan peradangan.
Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan peningkatan sensitivitas insulin dan efek perlindungan yang nyata pada pankreas, hati, dan jaringan reproduksi pada tikus diabetes yang gemuk yang diobati dengan royal jelly.
Satu penelitian kecil enam bulan pada manusia menunjukkan penurunan 20% gula darah puasa pada orang sehat yang ditambah setiap hari dengan royal jelly.
Namun, penelitian tentang topik ini terbatas.
RINGKASANBeberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa royal jelly dapat meningkatkan sensitivitas insulin dan meningkatkan kontrol gula darah. Namun, penelitian berbasis manusia terbatas.

7. Sifat Antioksidan Dapat Mendukung Fungsi Otak yang Sehat

Royal jelly dapat meningkatkan fungsi otak.
Satu studi mengungkapkan bahwa tikus yang diinduksi stres yang diobati dengan royal jelly memiliki kadar hormon stres yang lebih rendah dan sistem saraf pusat yang lebih kuat daripada kelompok kontrol.
Sebuah studi terpisah menghasilkan peningkatan memori dan mengurangi gejala depresi pada tikus pascamenopause yang diberikan royal jelly.
Studi hewan lain menunjukkan bahwa tikus yang diobati dengan royal jelly lebih mampu menghilangkan deposit kimia tertentu di otak yang terkait dengan penyakit Alzheimer.
Sebagian besar penelitian ini menghubungkan efek perlindungan pada otak dan jaringan saraf dengan kapasitas antioksidan royal jelly.
Meskipun data ini menggembirakan, penelitian manusia diperlukan.
RINGKASANBeberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa royal jelly dapat bermanfaat bagi fungsi otak, meskipun penelitian pada manusia masih kurang.

8. Dapat Meningkatkan Sekresi Air Mata Dan Mengobati Mata Kering Kronis

Royal jelly dapat mengobati mata kering saat diminum secara oral.
Satu hewan dan satu penelitian kecil pada manusia menunjukkan perbaikan pada mata kering kronis untuk mereka yang diobati secara oral dengan royal jelly. Hasilnya menunjukkan bahwa zat yang diturunkan dari lebah ini dapat meningkatkan sekresi air mata dari kelenjar lakrimal di dalam mata Anda.
Tidak ada efek samping yang dilaporkan dari penelitian pada manusia. Dengan demikian, royal jelly bisa berfungsi sebagai solusi risiko rendah untuk mata kering kronis.
Perlu diingat bahwa sampel data yang sangat kecil ini tidak menunjukkan bahwa royal jelly mampu mengobati mata kering kebanyakan orang. Pada akhirnya, dibutuhkan lebih banyak penelitian.
RINGKASANSejumlah kecil data menunjukkan bahwa royal jelly dapat meningkatkan sekresi air mata pada orang dengan mata kering kronis. Namun, studi lebih lanjut diperlukan.

9. Dapat Memberikan Efek Anti-Penuaan Melalui Berbagai Cara

Royal jelly dapat memperlambat proses penuaan dengan beberapa cara.
Beberapa penelitian menunjukkan peningkatan umur dan peningkatan kinerja kognitif pada tikus yang diobati secara oral dengan royal jelly.
Royal jelly terkadang termasuk dalam produk perawatan kulit topikal untuk mendukung pemeliharaan kulit yang sehat dan tampak lebih muda.
Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa royal jelly dapat mendukung peningkatan produksi kolagen dan perlindungan dari kerusakan kulit yang terkait dengan paparan radiasi UV.
Karena penelitian pada manusia tentang manfaat anti-penuaan dari penggunaan royal jelly oral atau topikal tidak cukup, penelitian lebih lanjut diperlukan.
RINGKASANRoyal jelly dapat mengurangi beberapa gejala penuaan yang umum, tetapi penelitian masih kurang.

10. Dapat Mendukung Sistem Kekebalan Tubuh yang Sehat

Royal jelly dapat meningkatkan respons kekebalan alami tubuh Anda terhadap bakteri dan virus asing.
MRJP dan asam lemak dalam royal jelly dikenal untuk mempromosikan aktivitas antibakteri, yang dapat mengurangi kejadian infeksi dan mendukung fungsi kekebalan tubuh.
Namun, sebagian besar data yang berlaku terbatas pada penelitian hewan dan tabung percobaan. Oleh karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian pada manusia untuk mengkonfirmasi efek ini.
RINGKASANBeberapa penelitian pada hewan dan tabung percobaan mendukung efek antimikroba dari royal jelly dan mengindikasikan zat ini dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda. Namun, penelitian pada manusia masih kurang.

11. Mengurangi Efek Samping dari Pengobatan Kanker

Kemoterapi dan perawatan kanker lainnya datang dengan efek samping negatif yang signifikan, termasuk gagal jantung, peradangan dan masalah gastrointestinal (GI).
Royal jelly dapat mengurangi beberapa efek samping negatif yang terkait dengan perawatan kanker tertentu.
Satu studi mengungkapkan penurunan yang signifikan dalam kerusakan jantung yang diinduksi kemoterapi pada tikus yang dilengkapi dengan royal jelly.
Satu penelitian pada manusia yang sangat kecil menunjukkan bahwa royal jelly yang dioleskan dapat mencegah mucositis, efek samping pengobatan kanker yang menyebabkan ulserasi yang menyakitkan pada saluran pencernaan Anda.
Meskipun menggembirakan, penelitian ini tidak menawarkan kesimpulan pasti tentang peran royal jelly dalam pengobatan kanker. Diperlukan lebih banyak penelitian.
RINGKASANRoyal jelly dapat mengobati efek samping tertentu yang disebabkan oleh pengobatan kanker. Namun, dibutuhkan lebih banyak penelitian.

12. Dapat Mengobati Gejala Menopause Tertentu

Royal jelly juga dapat mengobati gejala yang berhubungan dengan menopause.
Menopause menyebabkan pengurangan hormon yang bersirkulasi yang berhubungan dengan efek samping fisik dan mental, seperti nyeri, gangguan daya ingat, depresi, dan kecemasan.
Satu studi menemukan royal jelly efektif dalam mengurangi depresi dan meningkatkan daya ingat pada tikus pascamenopause.
Studi lain pada 42 wanita pascamenopause memperhatikan bahwa suplementasi 800 mg royal jelly setiap hari selama 12 minggu efektif dalam mengurangi nyeri punggung dan kecemasan.
Ingatlah bahwa diperlukan lebih banyak penelitian.
RINGKASANRoyal jelly dapat mengobati gejala menopause secara efektif, meskipun diperlukan lebih banyak penelitian.

Formulir Dosis dan Suplemen

Karena penelitian relatif terbatas, dosis rekomendasi definitif untuk royal jelly belum ditetapkan.
Ketika diambil sebagai suplemen makanan, royal jelly tersedia dalam keadaan alami - zat seperti gel - atau dalam bentuk bubuk atau kapsul.
Manfaat telah diamati dalam berbagai dosis. Penelitian saat ini mendukung kemungkinan manfaat 300-6.000 mg per hari.
Royal jelly juga dapat dioleskan ke kulit Anda dan kadang-kadang termasuk dalam produk perawatan kulit yang tersedia secara komersial.
Jika Anda belum pernah menggunakan royal jelly sebelumnya, sebaiknya mulai dengan dosis yang sangat kecil untuk menghindari reaksi alergi serius dan efek samping.
RINGKASANTidak ada dosis resmi yang direkomendasikan untuk royal jelly. Penelitian saat ini menunjukkan kemungkinan manfaat 300-6.000 mg per hari.

Risiko dan Efek Samping

Meskipun mungkin aman bagi kebanyakan orang, royal jelly bukan tanpa risiko.
Karena ini adalah produk lebah, orang yang alergi terhadap sengatan lebah, serbuk sari, atau alergen lingkungan lainnya harus berhati-hati.
Beberapa kontaminan lingkungan, seperti pestisida, juga telah ditemukan di royal jelly dan dapat menyebabkan reaksi alergi.
Meskipun menggunakan royal jelly mungkin aman bagi kebanyakan orang, reaksi merugikan yang serius terkadang dilaporkan. Ini termasuk :
  • Asma
  • Anafilaksis
  • Dermatitis kontak
Beberapa reaksi ekstrem ini bahkan bisa berakibat fatal.
RINGKASANMeskipun secara umum dianggap aman, royal jelly dapat menyebabkan reaksi alergi yang serius.

Garis bawah

Sementara royal jelly telah digunakan dalam praktik pengobatan kuno selama berabad-abad, sebagian besar telah ditolak oleh praktisi medis Barat karena kurangnya penelitian.
Meskipun demikian, produk lebah ini - yang berbeda dari madu - masih sering digunakan sebagai pengobatan alternatif untuk berbagai penyakit fisik dan mental.
Sampai saat ini, banyak klaim kesehatan yang terkait dengan royal jelly tetap tidak terbukti. Sebagian besar penelitian yang tersedia terbatas pada hewan dan tabung percobaan atau studi manusia yang sangat kecil.
Menelan royal jelly tidak 100% bebas risiko. Efek samping serius seperti anafilaksis terkadang dilaporkan.
Meskipun penelitian saat ini menjanjikan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana royal jelly dapat masuk ke dalam gaya hidup sehat.